[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang: Summer, Autumn, Winter, Spring
Movies & Series,  Art & Culture

[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang yang Penuh Kontemplasi

Hits: 278

Film yang akan saya ulas kali ini adalah Little Forest versi Jepang. Film ini adalah salah satu dari sekian banyak film Jepang yang bertemakan gastronomi. Selain menceritakan tentang kehidupan sehari-hari yang menyentuh hati, film ini juga memperlihatkan cara pembuatan makanan yang mudah dipelajari sekaligus cara penyajian makanan yang benar-benar ciamik dan menggugah selera.

Judul : Little Forest - Summer, Autumn, Winter, Spring 
Romanji : Ritoru Foresuto
Jenis Film : Drama 
Produser : Keiichiro Moriya, Satoko Ishida
Penulis Naskah : Daisuke Igarashi (Manga), Junichi Mori
Sutradara : Junichi Mori
Assisten Sutradara : Megumi Sawada
Durasi Film : 120 menit
Volume : 2 
Diputar : 
- Little Forest : Summer & Autumn [2014] 
- Little Forest : Winter & Spring [2015]
Pemeran : 
- Ichiko : Ai Hashimoto
- Sachiko : Karen Kirishima 
- Yuta   : Takahiro Miura
- Kikko  : Mayu Matsuoka
- Shigeyuki : Yoichi Nukumizu 

Little Forest versi Jepang

Diangkat dari serial komik berjudul Little Forest yang ditulis dan diilustrasikan oleh Daisuke Igarashi, film ini dibagi menjadi dua bagian. Yang pertama adalah “Little forest : Summer & Autumn” yang diputar pertama kali di San Sebastián International Film Festival (2014) . Yang kedua adalah “Little Forest: Winter & Spring” yang diputar pertama kali di Berlin International Film Festival (2015). 

[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang: Summer, Autumn, Winter, Spring
Komik Little Forest versi Jepang via wikimedia.org

Film ini mengusung teknik story telling , dimana karakter utamanya yaitu seorang gadis bernama Ichiko (Ai Hashimoto) akan menggiring penonton untuk membangun sebuah cerita dengan narasi yang disampaikan olehnya.

Ia banyak bercerita tentang desanya, peristiwa yang ia alami, dan tentang kegiatannya sehari-hari. Mulai bangun tidur, bekerja di sawah atau kebun, mempersiapkan bekal atau makanannya sehari-hari, sampai tibanya saat ia harus tidur.

Sinopsis

Ichiko yang tinggal di kota besar memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya di wilayah pegunungan Tohoku, yaitu Desa Komori. Selain karena permasalahan cintanya yang gagal, keputusannya untuk pulang kembali ke Desa Komori adalah karena ia merasa kota besar bukanlah tempat yang tepat untuk dirinya berada.

[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang: Summer, Autumn, Winter, Spring
Panen tomat via imdb.com

Desa Komori yang secara harfiah berarti little forest atau hutan kecil adalah satu-satunya tempat yang ia bisa tuju saat itu. Walau terpencil, desa tersebut memiliki semua yang dibutuhkan Ichiko untuk hidup, terutama tempat tinggal di mana ia pernah hidup bersama ibunya.

Rumah Ichiko di Desa Komori dikelilingi sungai, lahan pertanian, dan hutan lebat rumah bagi tumbuhan dan hewan-hewan liar yang hidup bebas. Di desa ini juga terdapat kekayaan alam yang melimpah, bebas polusi, lingkungan yang nyaman dan tenang. Yang nggak ada di sana hanyalah supermarket ataupun minimarket.

Sejak usianya 18 tahun, ia sudah belajar untuk hidup mandiri dan bekerja keras untuk menghidupi dirinya sendiri. Mungkin tidak sulit baginya untuk bisa hidup sendirian di desa yang terpencil. Sejak kecil ia pun sudah dibekali dengan banyak pengetahuan dan keterampilan untuk bertahan hidup. Dari bertani, berkebun sampai mengolah hasil panen atau bahan makanan yang ada menjadi santapan sehari-hari.

[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang: Summer, Autumn, Winter, Spring
Desa Komori yang jauh dari hiruk pikuk kota via imdb.com

One you start doubting. It never ends.

(Sachiko) Little Forest versi Jepang 

Walau tinggal di rumahnya sendiri, ia memiliki keraguan apakah keputusannya tinggal di sana adalah tepat? Dan apakah ini yang ia benar-benar inginkan? Ia merasa masih belum sreg untuk menetap lebih lama. Jiwa mudanya masih ingin berpetualang untuk menemukan jati dirinya dan tujuan hidupnya.

Di desa tersebut, selain mengisi dan menikmati hari-harinya dengan bekerja di ladang, ia juga bercengkrama dengan teman-teman sepantarnya yaitu Kikko dan Yuta, atau ibu-ibu lansia yang tinggal di dekat rumahnya. Ia pun terus mengasah keterampilan memasaknya dengan sesekali mengingat tips atau resep makanan yang pernah dibuat oleh ibunya.

[RESENSI FILM] Little Forest Versi Jepang: Summer, Autumn, Winter, Spring
Memasak ubi dengan oven kayu bakar tradisional via imdb.org

Cooking is a mirror that reflects your mind.

(Sachiko) Little Forest versi Jepang

Kekurangan

  • Alur film yang lambat mungkin akan membuat sebagian orang yang menonton bosan.
  • Konflik disajikan secara bertahap dari satu peristiwa ke peristiwa yang lain. Ini seperti menyusun puzzle untuk mengetahui peta konflik yang Ichiko hadapi selain hidup sendiri dengan bertani, memasak dan makan.

Kelebihan

  • Keindahan alam yang asri dan kehidupan pedesaan yang tenang disajikan secara apik dari awal hingga akhir cerita.
  • Bagi yang suka berkebun/bertani, film ini menyajikan banyak tips jika ingin mencoba menanam beberapa jenis tanaman di rumah. Tentunya tradisi bercocok tanam di negeri Sakura ini diperkenalkan kepada penonton.
  • Bagi yang suka masak, ada beberapa resep masakan simpel yang sangat menggugah selera, dan bisa dicoba di rumah.
  • Keahlian dan kehidupan yang dimiliki Ichiko ini dapat menginspirasi siapa saja yang ingin hidup sederhana dan minimalis.
  • Dapat mengingatkan kita untuk lebih menghargai akan jerih payah para petani untuk pengadaan bahan makanan yang berakhir di piring kita.
  • Dapat memotivasi para penonton untuk berkreasi dalam membuat makanan.

Saran

Film Little Forest versi Jepang ini bukan saja tentang film tentang filosofi makanan, tapi juga bisa menjadi film tentang kontemplasi diri,. Pencarian jati diri dan tujuan hidup yang sangat menarik dan menenangkan. Bagi yang ingin menonton film ini disarankan untuk menonton film Little Forest:

Happy watching guys!

Read: [RESENSI BUKU] Haemin Sunim: The Things You Can Only See Only When You Slow Down

Dorama Masak: 5 Rekomendasi Drama Jepang Bertema Kuliner (Bagian 1)


 

Enjoy this blog? Please follow *^_^*
error
What’s your Reaction?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
abdul rozak
April 5, 2020 6:05 AM

film ini sangat bermakna buat saya, banyak hal dari film ini yg mengubah prespektif saya tentang kehidupan sehari hari yang monoton di pedesaan. sangat menarik, sangat jarang orang yang mengulas film ini karena sedikit dari mereka memahami esensi yang ada dalam film jenius ini dalam segi pengambilan gambar, moment, dll. Terima kasih sudah mengulas film ini 🙂

Lucky Karina
April 6, 2020 3:11 AM
Reply to  abdul rozak

Terima kasih sudah membaca ulasan saya ini Mas Abdul. Terima kasih juga untuk pendapat dan sharingnya ^_^

error

Enjoy this blog? Please follow *^_^*

error: Content is protected !!